August 10, 2011

Peringatan Bersama : Penggunaan Kalimah Allah Dengan Betul


Assalamualaikum.

Dalam kehidupan seharian, mengucap kalimah-kalimah Allah SWT adalah sangat digalakkan bagi kita sebagai umat Islam sebagai tanda kita sentiasa mengingatiNya tidak kira masa, tempat atau apa keadaan sekali pun.

Antara kalimah-kalimah Allah SWT yang biasa kita ucapkan adalah seperti "MashaAllah", "SubhanAllah", " Astagfirullallah Al-Azim", "Nauzubillah" dan lain-lain lagi.

Tapi kau orang sedar tak, kadang-kadang, kita sendiri tidak pasti apakah dan tidak mahu ambil kisah sangat dengan maksudnya dan kita dengan yakin serta selamba menyebutnya dengan penuh yakin kalimah-kalimah tersebut tanpa kita sedari sama ada kalimah-kalimah yang kita ucapkan itu bersesuaian atau tidak dengan masa dan keadaan kita ketika itu.

Aku bagi contoh yang pertama iaitu kalimah "MashaAllah".

Pernahkah kita terfikir sama ada betul tak kita guna kalimah ini dengan masa dan keadaan yang tepat? Sebagai contoh, mungkin kita menyebut kalimah ini ketika kita berhadapan dengan suatu situasi yang tidak baik atau tidak elok seperti kita terlihat gambar-gambar atau benda yang kurang elok dilihat ataupun melihat perkara-perkara yang tidak elok.

Sedarkah kau orang bahawa sebenarnya, kalimah "MashaAllah" itu sendiri sebenarnya adalah bermaksud "Allah Yang Maha Agung" ?.

Kalimah "MashaAllah" ini sebenarnya adalah bersesuaian diucapkan apabila melihat sesuatu yang menarik seperti bila kau orang ternampak bayi yang sangat super duper comel atau ketika kau orang dapat menjamah makanan yang super duper sedap sampai rasa nak menangis dapat makan makanan super sedap tu dan juga, ketika terbau wangi-wangian yang ... fuhhhhhh ... sampai kau orang boleh terbayang-bayang dan teringat-ingat lagi bau wangi tu.

Kau orang tahu bau wangian apa yang aku masih boleh ingat sampai sekarang??? #angkatkeningduakali

Tu ha ... bau wangian Kaabah!!! MashaAllah, kain hitam yang menutupi Kaabah tu, dia punya wangiiiiiiiiiiii ... Ya Allah sepanjang aku hidup selama dah 25 tahun ni, itulah yang paling wangi yang pernah aku cium. Masa dapat cium kain hitam Kaabah tu, memang ada satu perasaan yang sangat dalam dan rasa aku antara manusia di dalam berjuta-juta umat Islam yang ada di muka bumi ni dapat cium, pegang kain hitam Kaabah tu. Nikmat yang aku takkan dapat kat mana-mana. Alhamdulillah dengan rezeki yang satu itu.

Ok. Balik pada soal penggunaan kalimah "MashaAllah" tadi.

Pengunaan kalimah "MashaAllah" ini adalah untuk ketika berdepan dengan perkara yang baik-baik sahaja seperti yang aku dah nyatakan dekat perenggan atas tadi. ( Ni apehal dah macam buat karangan SPM ni? =_= )

Jadinya, jika berdepan dengan keadaan tidak elok atau kurang baik, kalimah "MashaAllah" adalah tidak sesuai sekali untuk kita gunakan tapi sebaliknya, haruslah kita lafaz "Astagfirullah Al-Azim" yang bermaksud : " Aku memohon ampun kepadaMu Ya Allah " ataupun juga boleh kita menyebut kalimah Allah SWT yang lain iaitu " Inalillah " yang bermaksud " Kepada Allah kita kembali. ".

Aku pernah terbaca entri di satu blog. Dia mengucapkan "SubhanAllah" ketika menceritakan perkara yang tidak elok. Sedangkan maksud kalimah " SubhanAllah " itu adalah " Maha Suci Allah ". Aku dah jadi tertanya-tanya sendiri : " Boleh eh cerita pasal benda lucah tapi menyebut Maha Suci Allah? Apakah? " . #lappeluh

Jadi sebagai umat Islam, tolong peka dengan penggunaan kalimah-kalimah Allah SWT yang sangat-sangat suci ini. Tolonglah pelihara kalimah-kalimah Allah SWT dengan baik dan tolong gunakan kalimah-kalimah Allah SWT pada keadaan yang sesuai dan betul.

Contoh-contoh penggunaan kalimah-kalimah Allah SWT yang lain adalah :
  1. " Allahuakbar " : " Allah Maha Besar " & " SubhanAllah " : " Maha Suci Allah ". - Digunakan ketika kagum terhadap sesuatu perkara atau keadaan.
  2.  " LailahaillAllah " : " Tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah ". - Digunakan ketika kita terkejut dengan sesuatu keadaan atau perkara.
  3. " Astagfirullahhalazim " : " Aku memohon keampunanMu Ya Allah ". - Digunakan ketika berhadapan dengan situasi kurang baik atau tidak baik, atau ketika kita menguap.
  4. " Inalillah " : " Kepada Allah kita kembali ". - Digunakan ketika menerima berita kematian seseorang, kasakitan atau kemalangan yang menimpa. Ketika ditimpa musibah sama ada besar atau kecil. Berlaku kehilangan atau sekecil-kecil perkara seperti terjatuh pen.
  5. " Alhamdulillah " : " Segala puji bagi Allah ". - Digunakan ketika selepas sendawa, selepas bersin, ketika bangun tidur dan disebut setiap masa ketika ingin memuji Allah SWT ke atas nikmat dan rezeki yang diberi kepada kita.
  6. " Nauzubillahhi Min Zalik " : " Kami memohon perlindungan Allah daripada perkara itu ". - Digunakan ketika untuk memohon supaya dijauhkan oleh perkara yang tidak baik.

Sabda Nabi Muhammad SAW :

" Sentiasalah dan basahi lidahmu dengan menyebut nama Allah. " ( Sahih At-Tirmizi 3/139 )

" Sesiapa yang membaca satu huruf dari kitab Allah ( Al-Quran ) maka baginya satu kebajikan dan satu kebajikan pahalanya sepuluh kali ganda. Aku tidak mengatakan 'Alif, Lam, Mim' itu satu huruf tetapi 'Alif' satu huruf, 'Lam' satu huruf dan 'Mim' satu huruf. " ( Sahih At-Tirmizi 3/9 )

Ucapan yang paling disukai oleh Allah SWT ialah 4 iaitu :

" SubahanAllah, Alhamdulillah, LailahaillAllah, Allahuakbar ". Tiada masalah sekiranya kamu mulai dengan salah satu daripadanya dan ikuti dengan lainnya.  ( Muslim 3/1685 )

Sesungguhnya, perkara yang baik itu adalah semuanya dari Allah SWT dan yang salah itu adalah dari kesilapan diri kita sendiri. 

Sekian. Masalamah!

6 comments:

  1. thanks kakneklah for this.kadang2 tak perasan kesilapan penggunaan kalimah2 Allah ni.nampak remeh,tapi punya maksud yg besar. ;)

    ReplyDelete
  2. thanks perkongsian nih nailah!!!
    peringatan kepada hambanya yang mudah lupa...

    ReplyDelete
  3. terima kasih atas peringatan ini :)

    ReplyDelete

Komen dengan bahasa yang tidak elok saya masuk tong sampah! Shukran.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...